Yowis Ben; Yo uwis lah, ben ae, Rapapa

Yes, ngomongke film ning sangkutane ro film gur sitik meneh 😀

Akhirnya, kemarin keturutan nonton Film Yowis Ben. Pemeran utamanya adalah Bayu Skak. Who is he? Googling, please! Pemeran tambahannya ada Joshua dan Brandon Salim. Awmaygat! Brandon Salim ki cwakep beud dah. Aing rasa ini bisa jadi saingan yang nyata buat Dek Ilham. Duwa-duwanya imut-imut gitu coba. Oke, hop, tekan semene wae, saiki mbahas liane.

Jadi, kepie film Yowis Ben iki? Ya gak pie-pie jan e. saya ketika nonton benar-benar tidak berharap yang bagaimana-bagaimana. Ya pokoknya dinikmati saja hiburan berupa film ini. Adegan awal Bayu dengan motor bututnya yang mirip dengan motor simbok membuat saya tersenyum simpul, kemudian dyar-dyar-dyar, satu studio ketaw terus karena polah tingkah pak becak dalam adegan awal tersebut. Saya membatin, oke, ini awal yang bagus. Mas, Fajar Nugros, njenengan pancen ngeten *ngacungi jempol

IMG_20180301_223918

Njuk tiba-tiba ada jeda ketawa dan hanya senyum-senyum simpul saja, sedikit bosa, namun the show must go on tho? Jadi ya sehingga. Kemudian berlanjut dengan tawa-tawa lagi. Bagi saya, film ini Bagooooosssss.. *ala-ala Indi Barends di acara Ceriwis

Ketika pulang, saya njuk mikir, iki film sebener e dalem banget pesannya. Bahwa kejadian yang sudah dilalui, ya sudah saja, dilalekno ae. Yo wes ben e ae. Namun, meskipun di mulut ada mantra yo we ben ae, sebagai seorang yang Jawa, ya tetep aja mbatin. Nah, mbatinnya ini loh, bisa macem-macem. Misalnya, pacaran, ditinggal selingkuh, trus tahu kalau pacar selingkuh, akhirnya ya mbatin aja “Yow is, ben e ae”, tetapi, dalam hati mbatin “Titenono ngko bengi!”. Contoh lain, ditinggal nikah duluan, mulutnya ngrapal mantra “Yo wes, ben ae”, tetapi dalam hati ngrapal mantra yang lebih embuh “Demenan lo lak ijik iso” #eh *gojeg, Ndes! Bisa juga saat kena musibah, teman, njilih duit ra bali-bali “ Yo wes, ben ae”, atine lak mbatin “Mugo-mugo kesandung watu njebles tilis e”. ya gitu-gitu lah kurang lebihnya.

Beberapa waktu lalu juga sempat beredar video Bayu yang merespon komentar negative netizen karena filmnya lebih banyak memakai bahasa Jawa. La nek aku yo gak masalah to, Ndes! Dari pada nganggo basa Inggris dan gak ana subtitle e kan isa modyar kon kabeh. Iya, tah?! Toh, masih ada subtitlenya juga. Rausah susah lah ya. Sedikit curhat, saya pribadi lo ya prihatin dengan banyaknya anak jaman sekarang yang mulai tidak tahu bahasa Jawa, khususnya bagi orang Jawa. Adanya film ini bisa membuat anak-anak yang sudah mulai tidak paham bahasa Jawa jadi tahu akan bahasa ibunya. Itu kan bagus toh? Saiki loh, arek mBantul iring kidul wae, nek ngomong elu-gue – elu-gue, pas ngobrol sama yang lebih tua juga nggak gitu-gitu paham kata mana yang lebih pantas dipakai. Upaya Bayu dan Mas Nugros menurut saya nggak masalah, biasa wa, oleh wae. La, saya ikut grup teater berbahasa Jawa ya kurang lebihnya pengen bisa membuat anak-anak jaman sekarang tahu dan ngerti bahasa Jawa, disamping ya nguri-nguri dan menumbuhkan lagi teater tradisional. Kan apik to? Ha mbok mbangane menghujat, kon gawe sek luwih apik jal.

Wes, hop! Mbangane emosi, saiki mbahas liane. Soundtrack lagu nang film Yowis Ben ya apik, apa meneh sek Raiso Turu. Hajigur, tekane bali nganti meh pakpung iku terus sek tak omyangne 😀

Watone lirik e ora diganti wae, ya to? Saben bengi aku gak iso turu, gak iso turu. Kelingan mantanku. Hadeeeeehh.

Advertisements

2 thoughts on “Yowis Ben; Yo uwis lah, ben ae, Rapapa

  1. Aku durung nonton film-e, suwi banget ra ndelok biskop.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s