Guyon Waton; Karma

Lagune ki jan, jane ya temane ki sehari-hari ning kog njuk dadi nggrantes kae loh nek ngelingi karo apa sek uwis tau dialami. Ini lagu kan judulnya Karma, nah ya seperti itulah yang memang benar terjadi. Lebih khusus lagi, nek iki urusane tetep tresnan-tresnanan gitu.

Nek saya nggak salah mengartikan, ya intinya, ada seorang permepuan yang kena getahnya gitu. Dudu, dudu pulut nangka. Ning semacam kawus mergo polahe dewe. Lak ndisik e disenengi kanca lanange, e la kog jebulane malah karo liane. Pas meh ngejak balen karo sek kanca lanange sek lawas mau, kawus deweke wong jebulane kancane sek lanang mau gak gelem balen karo deweke. Ngonoo, loh.

Sebenernya, karma, disebut juga dengan ngunduh wohing pakarti. Ya intine, sapa sek nandur ki bakal e ngunduh. Siapa yang menanam, dia juga yang bakalan memanen. Jadi, sebenernya manusia itu sudah diberi semacam guide line untuk hidup. Sederhanane, nek le turu kewengen, besar kemungkinan ya besok bangunnya kesiangan. Kalaupun bisa bangun pagi, siangnya pasti lak ngantukan. Badan jadi ndak enak, trus gampang sakit. Ya itu yang bisa dipetik dari perilaku suka tidur larut malam. Kondisi badan jadi tidak fit dan mudah sakit.

Itu nek urusan yang ndilalahe kog ndak baik, nek yang baik, misalnya rajin menabung, ya nanti bakal e ndudah duit tabungan akeh gitu. Memang harus bisa mendisiplinkan diri kalau urusan saving, soalnya godaan jajan entah itu makanan, dolan, atau apalah pasti ada dan uakeh. Ning, ya tetep harus kuat hati dan bulat tekad, wong demi kebeli apa yang diinginkan kog ya. Ya, to?

Eh,tapi ada juga loh kasus yang aneh. Sudah berbuat baik, e la kog yang didapat perbuatan tidak baik. Ibaratnya, nandur  pari thukule suket teki. Ya gitu itu lah. Nulung malah kepenthung gitu. Nek kayak gitu kan bikin kadang jadi malas untuk berbuat baik. Ya ambil minimalnya aja, njuk dadi seneng meneng wae, rasah ngapa-ngapa wae dari pada nanti malah ngunduhe ora apik. Nek itu ya kasus per kasus ding. Jadi ya nggak bisa digebyah uyah.

Kalau ndilalah e kog karmane malah gitu,ya diterima saja. Toh yang berbuat jahat orang lain, bukan dari pihak diri sendiri. Nek cara orang optimis, ya sek penting berbuat baik saja terus. Terus saja berbuat baik, sampai berbuat baik itu menjadi sebuah kebiasaan. Jangan pernah bosan berbuat baik supaya karmanya baik. Bukan begitu, sodara-sodara?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s